Laman

Senin, 23 April 2018

Dari Sebel Jadi Kangen

OMG. Baru kusadari lamaaaaa tak posting lama tak ngeblog lagi.. Apa kabar blog yang gak ada pembacanya ini? 😂 Maklum ya mamak beranak 1 ini lagi rempong dengan kehidupan barunya hihi. Alhamdulillah bayi udah menginjak usia 6 bulan. Banyaaaaak banget kisah yang ingin dibagi seputar dunia per-bayi-an, dunia per-mamak-an, dunia per-parenting-an ah pokoknya banyak deh. Tapi apa daya. Hari-hariku udah habis untuk ngurusin bayi dan suami 😝
Oke langsung aja ke topik, kali ini mau bahas sesuatu yang bikin sebel, kesel, tapi ngangenin. Banyak banget dong ya yang pasti. Secara, aku masih baru 6 bulan, masih beradaptasi, masih belajar, plus ni bayi cepet banget gedenya lo. Kayaknya baru kemaren dia bisa diletak di pinggi tempat tidur tanpa was-was, karna belum bisa gerak kesana kemari. Eh sekarang kalo naruh di tempat tidur mah harus dibentengin dengan pasukan guling. Hahaha.
Hal yang bikin sebel selama 6 bulan ini yang pertama adalah, menyusui. Huaaa. Ini hal pertama yang bikin aku nangis waktu baru melahirkan. Rasanya aku gak punya waktu tidur dan ngelakuin kegiatan lain selain menyusuiiiiii aja. Mungkin waktu itu si dia lagi grow spurt kali ya. Itu baru lahir, kesel karna dia kalo nyusu, bentar-bentar tapi sering. Kadang suka ngerasa "Ya Allah...ni bayi kenapa bikin aku begadang terus?" Tapi eh tapi liat muka semangat ngenyotnya bikin aku luluh dan ngerasa super jahat jadi ibu. Kan dia gak salah apa-apa yak? Wkwk. Akhir-akhir ini yang bikin kzl adalah dia kalo nyusu udah mulai narik-narik gigit puting. Gusinya gatel kali ya. Bayangin aja gimana perihnya. Haha. Tapi itu gak sebanding sih sama hal-hal menggembirakan dari dia. Aku juga sadar, aktivitas menyusui ini gak bakalan lama lagi. Perlahan dia akan tumbuh besar dan...gamau nyusu lagi. Apalagi kalo udah beranjak gede, mungkin gamau nyusu di depan umum karna ngerasa malu dianya. Huaaaa untuk sampai ke momen itu kayaknya aku kudu setrong menahan air mata.
Hal kedua yang suka bikin sebel adalah ditempelin mulu haha. 24 jam bareng dia terus. Seneng dong. Tapi ngerasa me time kurang banget. Soalnya kalo pagi kan cuma berdua doang, aktivitasku beneran terbatas. Main sama dia terus. Mau beraktivitas pas dia tidur, eh akunya ikut ketiduran. Suka sebel ngerasa gak bisa manajemen waktu dengan baik. Tapi gimana ya.. setelah dipikir-pikir gapapa deh mumpung masih bayi ini. Ntar juga kalo udah gede, udah ngerti main sama temen, dia bakal main mulu sama temennya, terus baru pulang menjelang sore, huaaaaa rasanya gak tega dan pengen bilang "nak jangan gitu ya. Ntar mamakmu ini kangen bareng-bareng kamu terus"
Hal ketiga adalah nyuapin makan. Beneran deh aktivitas ini adalah yang paling gak sesuai sama ekspektasi. Sebelum masuk MPASI, aku suka gak sabar pengen segera nyuapin, masakin makanan untuk bayi, dan seputar keseruan ngasi makan si bayi. Tapi apa daya, 3 minggu berkutat dengan MPASI buat aku banyak belajar sabar. Beneran deh menguji kesabaran banget. Mulai dari makanan disembur, dilepeh, mulut terkunci, sampe acting nangis gejol gejol. Duuuuh kalo gak ditahan-tahan bisa meledak deh serius. Gimana gak emosi yak. Udah masakin, tapi gak dimakan. Hancur hati mamak nak. 💔 *Emot hati terbelah dua*. Tapi aku sadar lagi kalo hal ini gak bakal lama. Perlahan dia akan tumbuh mandiri, terus pengennya pegang sendok sendiri dan gamau disuapin lagi. Duh nak, rasanya pengen kamu gini-gini aja jangan cepet besar. Ntar mamak nyuapin siapa dong hiks.
Hal berikutnya yang bikin kesel tapi ngangenin adalah soal ni bayi gak tidur-tidur. Kalo pas lagi salah jam tidur, dia bakal lamaaa banget beranjak tidur malem. Kan mamak udah capek beraktivitas seharian, kudu nemenin ni bocah yang masih aktif padahal udah larut. Biasanya suka kesel, eh gak ding soalnya mamak tinggal tidur aja biasanya hehehehe. Tapi hal ini bakal aku kangenin. Ntar kamu beranjak gede nakku, tidurnya misah kamar, kamu mah gamau lagi ditemenin. Hiks sedih. Trus gadak lagi yang aktif ngguling-ngguling di tempat tidur menjajah tempat mamak.
Naaak seriusan ini ngetiknya sambil baper. Nginget-nginget hal yang bikin aku rindu kalo kamu udah besar. Gak kerasa banget kamu tumbuh besar sayang. Suka sedih. Hiks
Tapi ya itu semua pasti bakal dilalui kok. Kamu manusia sayang, tumbuh dan berkembang.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar